Tuesday, March 29, 2016

Tuesday, December 8, 2015

Zapya (File Transfer Fast) for Andorid

oke selamat sore semuanya, ketemu lagi sama admin ganteng :v

sore ini ane mau share Aplikasi Zapya (File Transfer Fast)

Fitur Utama
☆ Gratis dan and membuat koneksi sendiri
☆ Transfer data tanpa menggunakan data seluler ataupun Wi-Fi. Tidak perlu data 3G! Tidak perlu Internet!
☆ Berbagi Unlimited
☆ Berbagi file dari perangkat ke perangkat lain. (Antara Android, iOS, WP); perangkat ke PC/Mac tanpa kabel.
☆Transfer semua File dengan segala Size
Zapya dapat berbagi foto, musik, video, APP, PDF dan semua file lainnya dengan segala size dan tidak membatasi ukuran file
☆Kecepatan transfer yang mengagumkan
200 kali lebih cepat dari kecepatan Bluetooth! (Kecepatan pengiriman dapat dipengaruhi oleh versi dan lingkungan sekitar). Tentu mengalahkan BlueTooth/NFC/AirDrop. Lebih baik dari semua yang kamu tahu!
☆Group Sharing
Jika ingin mengirim banyak file ke banyak teman, Zapya dapat membuat Group Sharing dan dapat mengirim sekaligus ke teman kamu (Max. group 5 orang, PC 64). Mengirim foto after-party dan video ke teman terdekat dalah hitungan detik!
☆Duplikat Phone
Zapya dapat dengan mudah meng-Backup dan mengirim kontak, SMS, APP, dan semua file dari perangkat satu ke perangkat lain.

Zapya adalah perangkat terbuka untuk kamu dan teman kamu. Gunakan Zapya untuk berbagi data kamu dengan bijaksana. Banggalah menjadi Zapyans dan nikmati cara berbagi baru dengan Zapya ^_^

Support Bahasa
Inggris(Pokok), Spanyol, Portugis, Persia, Indonesian(Bahasa), Thai, Arab, Birma, Rusia, Vietnam, Italia, Chinese(Sederhana & Tradisional)




oke tanpa basa basi kita download sja si Apk nya

Sini mari
Download Zapya (File Transfer Fast)

udh segitu sja posting ane kali ini..
jangan lupa download yahh ,, mantep loh buat transfer file dan cepet banget,, gk ada dua nya :3

Friday, November 20, 2015

Download ShareIt Apk

yeah sore ini gwe mau share aplikasi android APK yang namanya ShareIt
Berbagi file dengan perangkat apapun. Kapanpun dimanapun.....
ShareIt memungkinkan Anda untuk mengirim konten termasuk file, foto, video dan dokumen, di kecepatan kilat....

Mengirim file dalam hitungan detik, dari 1mb ke 100GB...

ShareIt bekerja pada semua perangkat Windows, Android, dan Apple (Juga, kami menyebutkan itu gratis?)..


yeah sini mau download
Download ShareIt

Turonya !
1. Download link diatas itu yang berwarna Biru
2. Pindahkan file APK ke SD Card
3. Instal Apk tersebut di Hp
4. Finish ! enjoy your share file,apk,game,mp3,photo

udh gtu aja xD
 terus kunjungi blog saya :)

Makalah Cerita Fabel Komplit




MAKALAH CERITA FABEL



http://1.bp.blogspot.com/-ALTAu0awWlg/VTPRB_VVpwI/AAAAAAAAAjc/C7f2XyYNkG4/s1600/LOGO%2BCOBACIK.jpg
Disusun Oleh :
Nama : Mhann Ddos Attack
Kelas : XXX


SMP NEGERI HACKER

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT, karena atas petunjuknya akhirnya kami dapat menyelesaikan makalah ini tepat pada waktunya.
Makalah ini dibuat oleh penulis untuk memenuhi tugas mata kuliah “Menulis”. Adapun judul dari makalah ini adalah “Teks Cerita Fabel”. Adapun isi dari makalah ini kami membahas tentang definisi, pemahamanstruktur teks, unsur kebahasaan, cara menyusun teks cerita fabel, dan caramerevisi teks cerita fabel.
Kami mengucapkan terimakasih kepada pihak yang telah membantu dalam proses pembuatan makalah ini. Selain itu kami sebagai penulis makalah ini memohon maaf apabila masih terdapat kekurangan dalam penyusunan makalah ini dan kami mengharapkan kritik dan saran yang membangun bagi kami.


 Kepo, 32 November 2015

Penyusun


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR...............................................................................................
DAFTAR ISI.............................................................................................................
BAB I PENDAHULUAN....................................................................................................
1. Latar Belakang......................................................................................................
2. Rumusan Masalah................................................................................................
Tujuan Penulisan......................................................................................................
BAB II PEMBAHASAN..................................................................................................... 
1.Kajian Kompetensi Inti dan Kajian Kompetensi Dasar..................................             
A. Kompetesi inti kelas VIII.........................................................................             
B. Kompetensi Dasar  Kelas VIII....................................................................             
2. Kajian Teori Teks Cerita Fabel..........................................................................             
A. Pengertian teks cerita fabel.......................................................................             
B. Ciri-ciri teks cerita fabel............................................................................             
C . Struktur teks cerita fabel..........................................................................             
D. Ciri bahasa teks cerita fabel......................................................................             
3. Kajian Teori Teks Cerita Fabel dari Buku Panduan Siswa Kelas VIII SMP                    
A. Memahami teks cerita fabel......................................................................             
B. Membedakan teks cerita fabel..................................................................             
C. Mengklasifikasi teks cerita fabel...............................................................             
D. Mengidentifikasi kekurangan teks cerita fabel.........................................             
E. Menangkap makna teks cerita fabel..........................................................             
F. Menyusun teks cerita fabel........................................................................             
G. Menelaah dan merevisi teks cerita fabel...................................................            
H. Meringkas teks cerita fabel.......................................................................            
I. Langkah menulis teks cerita fabel..............................................................            
J. Menulis puisi dari teks cerita fabel.............................................................            
BAB III PENUTUP.................................................................................................          

1.Kesimpulan.............................................................................................................             13
DAFTAR PUSTAKA



BAB I
PENDAHULUAN

1. Latar Belakang
Secara terminologis fabel berasal dari bahasa Latin fabula. Cerita fabel merupakan cerita tentang kehidupan binatang yang berperilaku menyerupai manusia.  Fabel termasuk jenis cerita fiksi, bukan kisah tentang kehidupan nyata. Cerita fabel sering juga disebut cerita moral karena pesan yang ada didalam cerita fabel berkaitan erat dengan moral.
Percayakah kamu bahwa belajar tu tidak hanya pada manusia? Kita dapat pada apa yang ada dibumi, misalnya belajar pada alam, tumbuhan, atau binatang. Keseluruhan kehidupan jenis tumbuhan-tumbuhan suatu habitat disebut flora, sedangkan keseluruhan kehidupan jenis binatang disebut fauna. Pada pelajaran ini kamu akan diajak memahami dan mencermati teks cerita fabel. Tokoh pada cerita fabel biasanya binatang. Teks cerita fabel tidak hanya mengisahkan kehidupan binatang, tetapi juga mengisahkan kehidupan manusia dengan segala karakternya.
Binatang-binatang yang ada pada cerita fabel memiliki karakter seperti manusia. Karakter mereka ada yang baik dan ada juga yang tidak baik. Mereka mempunyai sifat jujur, sopan, pintar dan senang bersahabat, serta melakukan perbuatan terpuji. Mereka ada yang berkarakter licik, culas, sombong, suka menipu, dan ingin menang sendiri. Cerita fabel tidak hanya ditujukan kepada anak-anak, tetapi juga kepada orang dewasa. Setelah membaca dan memahami teks cerita fabel, kita dapat belajar pada karakter-karakter binatang tersebut. Cerita fabel menjadi salah satu sarana potensial dalam menanamkan nilai-nilai moral. Kamu dapat belajar dan mencontoh karakter-karakter yang baik dari binatang itu agar kita memiliki sifat terpuji.

2. Rumusan Masalah
a. Apa pengertian dan ciri-ciri teks cerita fabel ?
b. Bagaimana struktur dan unsur kebahasaan teks cerita fabel ?
c. Bagaimana Kegiatan 1 Pemodelan Teks Cerita Fabel?
d. Bagaimana Kegiatan 2 Penyusunan Teks Cerita Fabel Secara Berkelompok?
e. Bagaimana Kegiatan 3 Menyusun Teks Cerita Fabel Secara Mandiri?

3. Tujuan Penulisan
a. Untuk Mengetahui Pengertian dan Ciri Teks Cerita Fabel.
b. Untuk Mengetahui Struktur dan Unsur Kebahasaan Teks Cerita Fabel.
c. Untuk Mengetahui Kegiatan 1 Pemodelan Teks Cerita Fabel.
d. Untuk Mengetahui Kegiatan 2 Penyusunan Teks Cerita Fabel Secara Berkelompok.
e. Untuk Mengetahui Kegiatan 3 Menyusun Teks Cerita Fabel Secara Mandiri.



BAB II
PEMBAHASAN

1. Kajian Kompetensi Inti dan Kajian Kompetensi Dasar
A. Kompetesi inti kelas VIII
Kompetensi Inti merupakan terjemahan atau operasionalisasi SKL dalam bentuk kualitas yang harus dimiliki mereka yang telah menyelesaikan pendidikan pada satuan pendidikan tertentu atau jenjang pendidikan tertentu,gambaran mengenai kompetensi utama yang dikelompokkan ke dalam aspek sikap, pengetahuan, dan keterampilan (afektif, kognitif, dan psikomotor) yang harus dipelajari peserta didik untuk suatu jenjang sekolah, kelas dan mata pelajaran. Kompetensi Inti  kelas VIII dalah sebagai berikut :
a.       Memahami dan menerapkan pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata
b.      Mengolah, menyaji, dan menalar dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori

B. Kompetensi Dasar  Kelas VIII

Kompetensi Dasar merupakan kompetensi setiap mata pelajaran untuk setiap kelas yang diturunkan dari Kompetensi Inti. Kompetensi Dasar adalah konten atau kompetensi yang terdiri atas sikap, pengetahuan, dan ketrampilan yang bersumber pada kompetensi inti yang harus dikuasai peserta didik. Kompetensi tersebut dikembangkan dengan memperhatikan karakteristik peserta didik, kemampuan awal, serta ciri dari suatu mata pelajaran. Kompetensi Dasar kelas VIII adalah sebagai berikut :
a.       Memahami teks cerita moral/fabelMembedakan teks cerita moral/fabel
b.      Mengklasifikasi teks cerita moral/fabel
c.       Mengidentifikasi kekurangan teks cerita moral/fabel
d.      Menangkap makna teks cerita moral/fabel
e.       Menyusun teks cerita moral/fabel
f.       Menelaah dan merevisi teks cerita moral/fabel
g.       Meringkas teks cerita moral/fabel

2.  Kajian Teori Teks Cerita Fabel
A. Pengertian teks cerita fabel
Cerita fabel adalah teks cerita fiksi yang menggunakan hewan sebagai tokoh yang bertingkah laku seperti manusia. Teks cerita fabel menunjukkan penggambaran moral / unsur moral dan karakter manusia dan kritik tentangkehidupan di dalam ceritanya. Teks cerita fabel digunakan sebagai sarana untuk menyampaikan pesan-pesan dan nilai moral kepada pembaca, dengan tujuan agar pembaca tidak mudah tergoda untuk melakukan tindakan tercela. Selain itu, pembaca juga terilhami untuk menjadi manusia yang berbudaya dan berbudi luhur. Meskipun dijadikan sebagai sarana untuk menyampaikan pesan moral, bukan berarti cerita fabel kehilangan daya tarik. Dengan kemasan bahasa yang lugas dan mudah dipahami, cerita fabel digemari oleh kalangan anak-anak hingga orang tua.
B. Ciri-ciri teks cerita fabel
1. Menggunakan hewan sebagai tokoh utama dan dapat bertingkah seperti manusia.
2. Menunjukkan penggambaran moral dan dan kritik tentang kehidupan di dalam ceritanya.
3. Penceritaan yang pendekdan menggunakan pilihan kata yang mudah.
4. Menceritakan antara karakter manusia yang lemah dan kuat.
5. Menggunakan setting alam.
6./Memuat informasi berdasarkan khayalan (fiksi).

C . Struktur teks cerita fabel:
1. Judul adalah kepala karangan yang berfungsi mengarahkan pikiran pembaca tentang gambaran umum isi fabel.
2. Orientasi adalah kalimat yang terdapat pada awal cerita yang fungsinya untuk pengenalan waktu, tempat & karakter/tokoh.
3. Komplikasi adalah bagian/dimana/munculah masalah/atau/konflik cerita.
4. Klimaks adalah konflik mencapai puncaknya.
5. Resolusi adalah bagian penyelesaian masalah atau pemecahan konflik pada cerita.
6. Koda adalah pesan moral dari pengarang (tidak semua pengarang menyantumkan koda pada ceritanya) atau penyelesaian masalah.
D. Ciri bahasa teks cerita fabel:
Bahasa dalam fabel dimanfaatkan untuk menggambarkan sifat-sifat hewan yang memiliki kemiripan atau kesamaan dengan sifat manusia. Adapun ciri-ciri bahasa dalam fabel adalah :
a.       Memuat kata-kata sifat untuk mendeskripsikan pelaku, penampilan fisik, atau kepribadiannya.
b.      Memuat kata-kata keterangan untuk menggambarkan latar (latar waktu, tempat, dan suasana).
c.       Memuat kata kerja yang menunjukan peristiwa-peristiwa yang dialami para pelaku.

3. Kajian Teori Teks Cerita Fabel dari Buku Panduan Siswa Kelas VIII SMP
A. Memahami teks cerita fabel
            Dalam kehidupan sehari-hari, nilai kejahatan dan kebaikan akan selalu hadir di sekitar kehidupan manusia. Dalam teks cerita fabel ini menyajikan karakter tokoh yang berperilaku baik dan jahat yang akhirnya tokoh yang baiklah yang akan menang. Tentu saja atas apa yang digambarkan pada teks cerita fabel itu pembaca tidak akan tergoda untuk melakukan tindakan tercela. Kita bisa menunjukan berbagai contoh tindakan yang mengandung nilai kejahatan dan kebaikan dalam kehidupan sehari-hari. Dari beragamnya nilai kejahatan dan kebaikan itu ternyata tersirat pula dalam berbagai jenis fabel. Pemahaman teks cerita fabel dapat dilihat dari :
a. Memahami struktur teks cerita fabel
Dahulu, ketika belum ada tradisi menulis, fabel dituturkan dalam tradisi lisan secara turun temurun. Hal ini dilakukan untuk menyampaikan pesan moral pada anak cucu.  Namun, seiring perkembangan zaman, fabel tidak lagi dituturkan  secara lisan. Akan tetapi, cerita jenis ini sudah banyak yang dialihkan kedalam bentuk tulisan. Cerita teks fabel memiliki struktur sebagai berikut :
Ø  Orientasi adalah kalimat yang terdapat pada awal cerita yang fungsinya untuk pengenalan waktu, tempat & karakter/tokoh.
Ø  Komplikasi adalah bagian/dimana/munculah masalah/atau/konflik cerita.
Ø  Resolusi adalah bagian penyelesaian masalah atau pemecahan konflik pada cerita.
Ø  Koda adalah pesan moral dari pengarang (tidak semua pengarang menyantumkan koda pada ceritanya) atau penyelesaian masalah.

b. Memahami unsur kebahasaan teks cerita fabel
Ø  Mengidentifikasi kata kerja
·         Verba  Transitif adalah verba yang membutuhkan kehadiran nomina atau kata benda sebagai objek dalam kalimat aktif, dan objek itu dapat menjadi subjek dalam kalimat aktif. Contoh:
1)      Bahkan sang semut kuat mengangkat beban yang lebih besar dari tubuhnya.
2)      Ia sangat bahagia karena bisa berjalan-jalan melihat taman yang indah
·         Verba Intransitif adalah verba yang tidak memerlukan objek dalam kalimat.
Contoh:
1)      Ia berjanji tidak akan menghina mahluk ciptaan Tuhan.


Ø  Penggunaan kata sandang si dan sang
Kaidah penulisan si  dan sang terpisah dengan kata yang diikutinya. Kata si dan sang ditulis dengan huruf kecil, bukan huruf kapital. Perhatikan contoh berikut ini :
1)      “Bagaimana caranya agar si kecil rajin belajar?”tanya ibu.
2)      Kedua orang tua itu, si Kecil dan si Kancil, adalah pembatu di pasar.
Kata kecil pada kalimat 1)  ditulis dengan huruf kecil karena bukan merupakan nama. Pada kalimat 1) ditulis dengan huruf kapital karena dimaksudkan sebagai panggilan atau nama julukan.
           
Ø  Penggunaan kata keterangan tempat dan waktu
Dalam teks cerita fabel biasanya digunakan kata keterangan tempat dan kata keterangan waktu untuk menghidupkan suasana. Untuk keterangan tempat biasanya digunakan kata depan di dan keterangan waktu biasanya digunakan kata depan pada atau kata yang menunjukan informasi waktu. Contoh :
1)      Dikisahkan pada suatu hari  yang cerah ada seekor semut berjalan-jalan di taman.
2)      Si kupu-kupu mengangkat ranting itu dan menurunkannya di tempat yang aman.

Ø  Penggunaan kata hubung lalu, kemudian, dan akhirnya.
            Kata lalu dan kemudian memiliki makna yang sama. Kata itu digunakan sebagai penghubung antarkalimat. Kata akhirnya biasanya digunakan untuk menyimpulkan dan mengakhiri informasi dalam paragrap atau dalam teks. Perhatikan kalimat dibawah ini :
1)      Setelah mendengar berita kebakaran itu, Amir pergi ke luar, kemudianberlari, lalu berteriak sambil menangis.
2)      Lalu, sang semut memegang erat ranting itu.
3)      Kemudian, sang semut berterimakasih kepada kupu-kupu karena kupu-kupu telah menyelamatkan nyawanya.
4)      Akhirnya, sang semut berjanji kepada kupu-kupu bahwa dia tidak akan menghina semua mahluk ciptaan Tuham yang ada di taman itu.
B. Membedakan teks cerita fabel
Perbedaan antara teks cerita fabel dengan teks cerita pendek dapat dilihat dari dua aspek, yaitu dari segi struktur isi dan dari segi fitur bahasa. Struktur isi dalam fabel umumnya bersifat statis (tidak banyak mengalami perubahan) dari waktu ke waktu. Sebaliknya struktur isi cerpen cenderung bersifat dinamis sesuai dengan kreativitas pengarang. Disamping itu watak tokoh cerita dalam fabel digambarkan secara jelas dan tegas. Sebaliknya dalam cerpen, watak tokoh tidak digambarkan secara hitam putih. Artinya, watak tokoh digambarkan lebih manusiawi. Dibalik wajah jahatnya, seorang tokoh masih memiliki watak yang baik.
*Contoh teks cerita fabel :
Kupu-kupu Berhati Mulia
Dikisahkan pada suatu hari yang cerah ada seekor semut berjalan-jalan di taman. Ia sangat bahagua karena bisa berjalan-jalan melihat taman yang indah. Sang semut berkeliling taman sambil menyapa binatang-binatang yang berada di taman itu.
Ia melihat sebuah kepompong diatas pohon. Sang semut mengejek bentuk kepompong yang jelek yang tidak bisa pergi kemana-mana.
“Hei, kepompong alangkah jelek nasibmu. Kamu hanya bisa menggantung diranting itu. Ayo jalan-jalan, lihat dunia yang luas ini. Bagaimana nasibmu jika ranting itu patah?”
Sang semut selalu membnaggakan dirinya yang bisa pergi ke tempat yang ia suka. Bahkan sang semut kuat mengangkat beban yang lebih besar dari tubuhnya. Sang semut merasa bahwa dirinya adalah binatang yang paling hebat. Si kepompong hanya diam saja mendengar ejekan tersebut.
Pada suatu pagi sang semut kembali berjalan ketaman itu. Karena hujan ,dimana-mana terdapat genangan lumpur. Lumpur yang licin membuat semut tergelincir kedalam lumpur. Ia terjatuh ke dalam lumpur. Sang semut hampir tenggelam dalam genangan itu. Semut berteriak sekencang mungkin untuk meminta bantuan.
“Tolong, bantu aku! Aku mau tenggelam, tolong …, tolong…..!”
Untunglah saat itu adaseekor kupu-kupu yang terbang melintas. Kemudian, kupu-kupu menjulurkan sebuah ranting kearah semut.
“Semut, peganglah erat-erat ranting itu! Nanti aku akan mengangkat ranting itu.”
Lalu sang semut memegang erat-erat ranting itu. Si kupu-kupu mengangkat ranting itu dan menurunkannya di tempat yang aman.
Kemudian, sang semut berterimakasih kepada kupu-kupu karea kupu-kupu telah menyelamatkan nyawanya. Ia memuji kupu-kupu sebagai binatang yang hebat dan terpuji.
Mendengar pujian itu, kupu-kupu berkata kepada semut.
“Aku adalah kepompong yang pernah diejek,”kata si kupu-kupu.
Ternyata, kepompong yang dulu ia ejek sudah menyelamatkan dirinya.
Akhirnya, sang semut berjanji kepada kupu-kupu bahwa dia tidak akan menghina semua mahluk ciptaan Tuhan yang ada di taman itu.
*Contoh teks cerita pendek :
            Sudah dua hari ini Imah tidak ke sekolah. Padahal, dia itu anak yang rajin dan sebelumnya tak pernah begini. Oleh karena itu, aku, Ana, dan Afga berencana mengunjunginya usai pulang sekolah.
            Siang harinya sesuai rencana kami, aku pun menunggu teman-temanku disamping pintu gerbang sekolah.
            “Kemana ya mereka ?” gumamku.
            Tiba-tiba mereka mengejutkanku dan berteriak, “Dor! kaget, ya ?”
            “Apaan sih, kalian? mengagetkanku saja. Kalau aku jantungan gimana ?” seruku.
“Maaf, maaf ,Di. Soalnya tadi kami mampir dulu keruang guru untuk mengumpulkan tugas dari Pak Marno, pinta Ana dan Afga.
            Sebelum kerumah Imah, kami sempat mampir kewarung untuk membeli roti. Bahkan Afga sempat membeli es karena kehausan.
            Tak terasa kami sampai didepan pintu rumah Imah. Kami pun mengetuk serta mengucapkan salam.
            “Adi, Ana, Afga rupanya. Silahkan masuk dan duduk dulu,ya,” Bu Ina, Ibu Imah mempersilahkan kami masuk.
            Tidak lama, Imah keluar. Dia terlihat kurus dan wajahnya Nampak pucat.
            Dia berkata “Afga, jajannya dijaga. Jangan jajan sembarangan gitu,” sembari menunjuk katong es yang dibaea Afga.
            “Kenapa? Aku kan haus?” jawab Afga dengan polosnya.
“Kamu tahu?” Ucap Imah yang membuat kami penasaran.
            “Tahu apa?”tanyaku.
            Imah menjelaskan bahwa dia sakit karena jajan sembarangan. Ia juga minum es seperti yang sedang dibawa Afga.
            “Ya ampun,” kata Afga berikut menjauhkan sedotan dari bibirnya.
            Imah juga memberitahu kami kalau lebih baik kita membawa bekal dari rumah. Sebab, itu lebih bersih dan terhindar dari zat berbahaya bagi tubuh. Zat tersebut adalah zat pewarna yang tidak dianjurkan untuk makanan, boraks atau bahan formalin. Padahal, formalin itu digunakan untuk mengawetkan mayat.
            “Astaga aku kan belum jadi mayat!” Seru Afga.
            “Iya aku juga ngga mau.” Sahutku
            “Kalau gitu, besok kau bawa bekal aja dari rumah,” ucap Afga. Kami semua sependapat dengan Afga.
            Ternyata karena menjenguk sobat ku itu, aku jadi tahu kalau kita memag tidak boleh jajan sembarangan. Lagi pula,  lebih baik bawa bekal dari rumah, terus uang sakunya bisa ditabung untuk keperluan yang lebih bermanfaat.
            “Imah, lekas sembuh ,ya,” ucap kami sebelum pulang.
            “Aamiin. Makasih ya teman-teman,”jawab Imah.
            “Besok kamu jadi masuk sekolah kan ,? belajar juga buat ulangan matematika. Semangat!” Kata Ana.
            “Siap bos! Semoga kita dapat seratus lagi, ya,” jawab Imah.
            “Pasti! Semangat! Seru kami.
            Perjalanan kami dihari itu berakhir dengan senyuman dan semangat untuk menghadapi ulangan di esok hari.

C. Mengklasifikasi teks cerita fabel
            Teks cerita moral pada dasarnya dijadikan sebagai sarana untuk menyampaikan pesan-pesan moral kepada pembaca. Penyampaian pesan moral melalui teks cerita lebih menarik karena dipadukan melalui rangkaian peristiwa yang seru dan menegangkan. Cerita kisah perjalanan keruang angkasa, petualangan didasar laut, atau menculnya mahluk aneh adalah teks cerita fiksi ilmiah. Tidak jarang kisah-kisah semacam itu diikuti dengan pesan-pesan moral sehingga disebut cerita moral fiksi ilmiah (fiksi sains).
            Ada juga cerita moral yang dibuat oleh pengarang bukan berdasarkan landasan ilmiah tetapi hanya menggunakan imajinasi. Cerita moral semacam ini sering disebut sebagai cerita moral fantasi.

D. Mengidentifikasi kekurangan teks cerita fabel
Ada dua aspek penting yang perlu diperhatikan ketika mengidentifikasi kekurangan teks cerita fabel, yaitu aspek isi dan bahasa. Aspek isi berkaitan dengan unsur-unsur yang membangun cerita, seperti alur dan perwatakan. Aspek bahasa berkaitan dengan penggunaan bahasa yang digunakan dalam cerita, seperti ejaan, dan tanda baca.
Alur cerita berkaitan dengan rangkaian peristiwa demi peristiwa yang diungkapkan oleh sang pengarang. Meskipun berupa teks cerita fiksi, rangkaian peristiwa dalam cerita fabel perlu memperhatikan aspek logika. Perhatikan dengan cermat, apakah penggambaran peristiwa demi peristiwa dalam cerita fabel ada yang bertentangan dengan logika atau tidak. Perwatakan berkaitan dengan cara pengarang dalam menggambarkan watak tokoh cerita. Perhatikan dengan cermat, adakah penggambaran watak yang terlalu berlebiha atau tidak masuk akal. Dalam menelaah kekurangan teks ceritafabel dari aspek bahasa, kita bisa menggunakan kaidah Ejaan Yang Disempurnakan (EYD) sebagai acuan.

E. Menangkap makna teks cerita fabel
            Teks cerita fabel digunakan sebagai sarana untuk menyampaikan pesan-pesan dan nilai moral kepada pembaca. Tujuannya agar pembaca tidak mudah tergoda untuk melakukan tindakan tercela. Selain itu pembaca juga terilhami untuk menjadi manusia yang berbudaya dan berbudi luhur. Meskipun dijadikan sebagai sarana untuk menyampaikan pesan dan nilai moral, bukan berarti cerita fabel kehilangan daya tarik. Dengan kemasan bahasa yang lugas dan mudah dipahami, cerita fabel digemari oleh kalangan anak-anak hingga orang tua.

F. Menyusun teks cerita fabel
Setiap orang pada dasarnya memiliki naluri untuk bercerita. Disadari atau tidak, setiap orang terdorong menceritakan berbagai pengalaman kepada orang lain. Naluri ini sesungguhnya bisa menjadi modal utama untuk menyusun teks cerita fabel. Pengalaman pribadi, pengalaman orang lain, atau berita di berbagai media bisa menjadi bahan yang menarik untuk menulis teks cerita fabel.  Namun, kita harus mampu mengolah cerita dengan menggunakan tokoh binatang. Hal yang tidak kalah penting untuk diperhatikan adalah struktur isi dan fitur bahasa. Keduanya penting agar kisah menarik yang kamu tulis benar-benar memenuhi syarat sebagai sebuah fabel. Menyusun teks cerita fabel harus sesuai dengan struktur teks cerita fabel, agar urutannya logis.


G. Menelaah dan merevisi teks cerita fabel
Menelaah dan merevisi teks cerita fabel merupakan kegiatan yang tidak bisa dipisahkan dalam rangkaian aktivitas menulis. Tujuannya adalah agar tulisan yang disusun terhindar dari berbagai kesalahan dan kekeliruan yang fatal. Kesalahan itu baik dari aspek struktur isi maupun bahasa yag kita gunakan. Sebagus apapun isi sebuah cerita tetapi banyak kesalahan, maka cerita itu tidak aka ada yang menyukai. Ada dua aspek yang perlu ditelaah dan direvisi dari sebuah teks cerita fabel  agar teks cerita fabel  yang disusun terhindar dari kesalahan yaitu struktur isi dan fitur bahasa.
Berikut beberapa poin yang harus dilakukan sat merevisi teks cerita fabel :
1)      Betulkan ejaan kalimat berupa kesalahan penggunaan huruf
2)      Betulkan ejaan kalimat berupa kesalahan penggunaan kata depan
3)      Setelah itu urutkan bagian-bagian teks menjadi urutan yang baik dan menjadi sebuah teks cerita fabel yang baik dan utuh.
H. Meringkas teks cerita fabel
            Meringkas atau merangkum merupakan salah satu upaya untuk memahami teks. Tujuannya agar mampu memberikan apresiasi terhadap kreativitas penulis. Seseorang akan mengalami kesulitan untuk meringkas sebuah teks apabila ia sendiri belum memahami teks yang akan diringkas. Oleh karena itu, hal penting yang perlu diperhatikan ketika meringkas sebuah teks adalah memahami isi teks yang bersangkutan.
Ada tiga langkah penting yang perlu dilakukan  dalam meringkas teks fabel, yaitu :
1.      Membaca naskah asli
Bacalah naskah asli berkali-kali agar kamu mampu mendapatkan kesan umum tentang isi fabel tersebut.
2.      Mencatat gagasan utama
Dalamilah gagasan yang tertuang didalam teks. Setelah itu catat semua gagasan yang penting. Gagasan pokok yang telah dicatat dapat dipakai untuk menyusun sebuah ringkasan.
3.      Mereproduksi gagasan
Urutan isi hasil ringkasan disesuaikan dengan naskah asli. Akan tetapi, kalimat-kalimat dalam ringkasan berupa kalimat-kalimat baru untuk menggambarkan kembali isi dari karangan aslinya.

I. Langkah Menyusun Teks Cerita Fabel
1.      Amatilah perilaku binatang yang ada disekitarmu, kemudian tentukan hal yang menarik yang kamu amati sehingga menjadi tema tulisanmu. Tema yang disarankan berkaitan dengan kebaikan yang dapat diambil dari perilaku binatang.
2.      Buatlah kerangka teks cerita fabel yang terdiri atas struktur teksnya, yaitu orientasi,komplikasi, resolusi, dan koda. Kamu harus ingat bagian yang termasuk orientasi, komplikasi, resolusi, dan koda.
3.      Buatlah ide pokok atau gagasan yang ingin kamu tulis di dalam keempat bagian teks tersebut.
4.      Hubungkan antara ide pokok pada setiap bagian itu dengan menggunakan kata sambung yang sudah kamu pelajari. Jika perlu kamu mampu membuat dan menambahkan kalimat lain sehingga teksmu menjadi lebih menarik dan mudah dipahami.
5.      Ketika menyusun teks berdasarkan hasil pengamatanmu itu, kamu harus menerapkan unsur kebahasaan, seperti ejaan, pilihan kata, tanda baca, dan kalimat.
6.      Setelah kamu berhasil menyusun teks cerita fabel, baca dan cermati lagi teks hasil karyamu itu. Lengkapi kekurangan dan kesalahan yang terjadi. Kemudian, diskusikan karyamu itu dengan gurumu. Mintalah dia membaca dan memeriksanya. Jika sudah dianggap sempurna, publikasikanlah teks yang telah kamu susun tersebut di majalah dinding sekolah atau kamu dapat mengirimnya ke media massa di daerah mu. Sebelum dipubliksikan, perbaiki hasil teks yang disusun sesuai dengan masukan teman dan gurumu.
J. Menulis puisi dari teks cerita fabel
Setelah kamu banyak membaca dan memahami jenis teks fabel, kamu juga dapat memperkaya pemahamanmu melalui puisi. Ketrampilan menulis puisi tdak bergantung pada bakat yang dimiliki seseorang. Setiap orang dapat menulis puisi. Bagus tidaknya puisi yang dibuat bergantung pada kemampuan diri dalam mengolah kata. Agar dapat menulis puisi dengan baik, kamu perlu mengetahui langkah-langkah dalam menulis puisi sesuai tema teks cerita fabel.
Langkah-langkah menulis puisi :
Ø  Menentukan tema berdasarkan pengamatan perilaku binatang yang ada disekita kita.
Ø  Membayangkan hal yang akan diungkapkan atau ditulis sesuai dengan karakter binatang yang telah kita amati.
Ø  Menulis secara sederhana apa yang telah kita tangkap dari pengamatan kita.
Ø  Memilih kata atau diksi yang tepat atau sesuai dengan menggambaran perilaku hewan yang kita amati.
Ø  Menggunakan ungkapan dan majas dengan tepat untuk mengungkapkan ide dalam puisi.
Ø  Mencermati dan merevisi naskah puisi yang sudah ditulis.



BAB III
PENUTUP

1. Kesimpulan

Teks cerita fabel termasuk jenis dongeng yaitu cerita yang benar-benar tida terjadi. Fabel merupakan jenis dongeng yang menggunakan hewan sebagai tokoh cerita untuk menggambarkan watak dan perilaku manusia. Dalam fabel, tokoh hewan dapat bercakap-cakap dan bertingkah laku seperti manusia. Isi cerita fabel biasanya mengandung pendidikan moral dan budi pekerti. Teks cerita fabel pada dasarnya dijadikan sarana untuk menyampaikan pesan-pesan moral kepada pembaca. Penyampaian pesan moral melalui teks cerita lebih menarik karena dipadukan melalui rangkaian peristiwa yang seru dan menegangkan.



DAFTAR PUSTAKA


W.S, Hasanuddin dan M. Abdullah. 2014. Buku Guru Bahasa Indonesia.Jakarta : Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
W.S, Hasanuddin dan M. Abdullah. 2014. Buku Siswa Bahasa Indonesia.Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
Wahono, Sawali dan Drs. Mafrukhi. 2013. Mahir Berbahasa Indonesia.Jakarta : Erlangga
Silabus mata pelajaran bahasa dan sastra Indonesia (peminatan ilmu bahasa dan budaya)

Udh gtu aja gan ! :v
terus kunjungi blog saya !!!!